Header Ads

Header ADS

BUANGLAH PACAR PADA TEMPATNYA!!

Knapa wajahmu slalu membayang-bayangi distiap langkahQ..,aq sakit bila tringat raut wajahmue,.,ingin rasa melupakanmu tp apakah aq bisa??dan aq jg ingin sperti dulu tp apakah mungkin??haruskah kau tau kalau kau yg trindah didlm hati ni..,


Wuuihh…kata-katanya puitis abies. Status akun Fb milik seorang kawan (tulisanya emang seperti itu dengan gaya rada lebay). Hmm, bisa tebak kira-kira gimana suasana hati si-penulis status itu? Mungkin gak 100% bener, tapi kesimpulan yang paling mendekati adalah kalo dia itu lagi patah hati..,bahasa uniknya sih broken heart! Ada di antara sobat yang juga lagi patah hati? Duch, kasian. Patah hati, siapa sih yang mau. Patah hati karena dikhianati, diputusin secara sepihak ato apalah yang pasti gak enak rasanya.

Bila Masa Pacaran Terkenang di Pikiran
Siapa sih yang gak panas-dingin bila terkenang masa-masa dulu waktu pacaran. Panas-dingin karena inget akan indahnya masa itu, ketika setiap jengkal waktu dijalanin berdua. Waktu jalan bareng, mojok di kantin sekolah atau minimal ya pas lagi asyik sms-an cinta. Dunia serasa milik berdua (weleh). Bener sih berduaan emang enak, tapi awas lho jalan setan! Bisa juga panas-dingin karena teringat akan dosa yang udah ’dikoleksi’sewaktu pacaran. Yang pasti buat kamu yang normal, pasti udah nyadar donk kalo yang namanya pacaran itu cuma ajang bermaksiat ria dan menumpuk dosa.

Coba deh renungkan dalil ini :
Dan janganlah kamu mendekati zina. Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”(QS. Al-Isra’:32)
Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah tidak berdua-duaan dengan seorang wanita tanpa disertai mahram…”(HR.Ahmad)
…Dan seseorang yang berdesakan dengan babi yang berlumuran lumpur yang basi adalah lebih baik daripada bersentuhan dengan wanita yang tidak halal baginya”(HR.At-Thabarani)

Sobat, sebagai orang Islam kita punya 2 dasar hukum pokok, yaitu al Qur’an dan as Sunnah. Apa yang diperintahkan dalam keduanya musti kita jalankan, sebaliknya apa yang dilarang musti kita jauhi.

Sekarang coba, apa mungkin yang terkandung dalam al-Qur’an dan al-Hadits di atas kita aplikasikan dalam kancah pacaran? Apa mungkin pacaran tanpa berduaan…apa mungkin pacaran tanpa acara pegang-pegangan…apa mungkin pacaran bisa menjaga iman (iih, boro-boro yang ini mah). Pasti gak mungkin kan ‘ritual’ kayak gitu dihindari dalam pacaran. Asyik memang, tapi coba deh pikir resikonya dihadapan Allah kelak!

Ketika Dia Kembali Menyapa

Ketika kita udah nyadar dan gak pengen ngulang lagi maksiat lewat pacaran. Setelah sekian waktu mampu melupakan bayangnya,tak disangka-tak diduga bayang si-dia hadir lagi di hati. Tiba-tiba aja ketemu di jalan, ato gak sengaja nemuin fotonya di dalam dompet. Memori kenangan dirinya ternyata belum hilang sepenuhnya dari lubuk hati yang terdalam. Meski sudah tak ada lagi ikatan, tapi kenangan lama itu begitu indah untuk dilewatkan begitu saja. Bagaimanapun masih tersimpan memori indah masa berdua di hati yang terdalam.

Sobat, ketika keputusan udah kita ambil untuk mem-PHK (Putus Hubungan Kekasih) si-dia, ya udahbener-bener kita niati 100%. Kalo mau jujur, sebenernya kita semua udah paham kan kalo yang namanya pacaran itu dilarang dalam Islam alias HaRam. So, kita pun juga udah tau gimana harus menyikapi trend pacaran ini. Tapi yang jadi masalah kita gak punya keberanian buat meng-aplikasikan apa yang udah kita tau dalam kehidupan. Resiko bakal di-cap ndeso, kuper, ra payu ataupun cemooh orang-orang di sekitar kita udah buat kita jadi gentar.

Itu artinya kita belum siap untuk benar-benar putus dan meng-ikhlaskan si-dia. Kadang ada harapan kecil kalo si-dia bakal balik dan ngajakin merit (kok ampe merit segala?). Harapan yang jauh panggang dari api (sulit terwujud). Lha wong mantanmu aja malah asyik berlumuran maksiat ama kekasihnya yang baru.
Kenapa sih kita sulit banget melupakan si-dia?

Pertama,krisis hati. Ini bermula dari kurang dekatnya kita sama Allah. Momen ini banyak dimanfaatkan setan buat mengusik jiwa manusia melalui panjang angan-angan dan banyak berkhayal.

Kedua, Pandangan yang salah kaprah. Di mata kita, si-dia terlihat begitu perfect. Udah cantik, pengertian, suka menolong lagi. Ini nih yang bikin kita rada gak ikhlas melepas si-dia. Sebenernya sih masih sayang, tapi kesadaran akan hukum Allah-bahwa pacaran itu mendekati zina-mustinya lebih kita prioritaskan.

Ketiga, kurang paham akan konsep jodoh. Ada rasa takut kalo gak pacaran gimana ntar bisa dapat jodoh. Apakah kita lupa bahwa jodoh setiap makhluk itu udah diatur ama Allah. Lagian Islam punya satu konsep jodoh yang lebih mulia dibanding pacaran, yaitu melalui ta’aruf.

Nah,mulai sekarang coba deh tanamkan dalam diri untuk mencoba jadi lebih baik dengan meninggalkan masa lalu yang berlumuran dosa. Jangan sampe kita mengulang salah yang sama, padahal kita udah meng-azzam kan diri untuk berubah. Tak bisa dipungkiri memori itu susah terhapus dari ingatan. Bahkan itu bisa jadi satu pelajaran berharga dalam proses pendewasaan buat melangkah ke masa depan. So, ayo kita mulai  buanglah pacar pada tempatnya!!

*Untuk seorang Sahabat yang sedang belajar mengelola  C.I.N.T.A



Diberdayakan oleh Blogger.